Pantesan waktu saya buka wp setelah berabad-abad gak buka banyak postingan writing challenge 14  oke lebay…

Jadi ceritanya saya terkesima sama postingan mbak zie yang nulis autobiographi nya, eh tunggu emang mbak zie pernah punya riwayat ? saya kira dia malaikat yang jatuh di pohon cabe lantas menyamar menjadi pemuja bang sam, oke gila ! nanti saya bisa di gebug sama mbak zie, dia kan kata mbak anziel makhluk yang harus di waspadai…

Lalu, saya ngapain ? gak tahu deh,

Gini aja deh, saya lagi di serang penyakit males akut nih gak tahu kenapa kehilangan bintang inspirasi , bingung mau menuliskan apa semenjak nenek tercinta saya meninggal pada hari minggu , yang membuat saya sempat sedih dan ingin menuliskan eh jadi gak kuat. Koq saya nyalahin nenek saya sih ? gak ah, saya gak mau jadi cucu durhaka, maafin Liana ya nek, Liana emang suka bandel ..

Baiklah, ini tanggal berapa ? oh iya pas tanggal satu, baiklah saya akan menuliskan dongeng hidup saya. Siapkan diri anda membacanya, perhatikan karena di akhir akan ada kuis yang hadiah nya ditanggung pemenang ! oke sip.

*

Tahun 19** , saya lahir di kota besar bernama Jakarta, meski sempat protes kepada mama saya kenapa dulu tidak bilang saya lahir di Jepang ? biar keren saat menuliskan biodata, mama saya malah menjitak saya.

Saya tumbuh di keluarga betawi yang sangat kental sekali , mama saya berdarah jawa dan katanya ada unsur cina juga, entahlah tapi mama saya itu sipit dan putih, nenek saya juga, kakek juga, tente juga . Jadi mungkin iya.

Sementara ayah saya berdarah kental Betawi , saya suka perpaduan unsur dua budaya jawa yang halus dan betawi yang nyablak, tapi  karena saya dari lahir di Jakarta sampai secantik ini, maka saya lebih sedikit banyak tahu tentang budaya betawi.

Kata mama, saat saya balita semua orang berebutan mengendong saya, bahkan ada tetangga yang mengendong saya dan membawanya ke rumah sampai seharian penuh, mereka bilang saya mengemaskan. Aduh benar-benar ingin kecil lagi deh.

Saya dimasukan secara paksa di TK , alasannya simple biar masuk SD mudah, entahlah saya tidak terlalu mengerti sistem apa yang dterakan pada masa tahun itu, saya di TK selama satu tahun dan sukses dengan bisa menulis dan membaca dengan fasih, bahkan tak segan menulis di tembok kamar dan tembok dapur.

Lalu, masuk lah saya di sebuah SD , ah zaman SD saya hanya ingat jajanan yang murah dan enak, seperti peremen coklat payung terus rambut nenek lampir , terus apa ya ? masih zaman keemasan bermain tampa games online, waktu itu saya punya gank saya hafal nama gank saya adalah De.La.Fa.Ti.Aa keren kan ? oke tidak dapat dipungkiri saya membentuk pemikiran saya di SD , saya heran kenapa orang dewasa ribut dengan nilai-nilai, kenapa teman-teman saya mencontek waktu ujian nasional ? kenapa guru saya selalu bilang saya bodoh karena hanya tidak bisa mengerti matematika ? Pada masa itu sekolah dasar menjadi awal pergulatan hebat saya, jadi saya itu galau dari kecil, pemirsa :p

Saya lulus dengan nilai akhir pas-pas san, saya pasrah tidak bisa masuk SMP akhinya sesuai cita-cita mama saya, saya disekolahkan di sekolah Agama , biasa disebut MTS alhamdulillah negeri. Saya lebih suka sistem masuk sekolah agama yang mewajibakan calon murid untuk di tes beberapa pelajaran ketimbang memakai nilai yang tidak murni.

Di MTSN ini adalah masa kejayaan saya yang luar biasa, saya benar-benar menemukan jati diri saya sebagai seorang pembuat kata –kata , saya terkenal disekolahah saya,untung tidak sampai membuat rusuh karena banyak yang mengantri tanda tangan bahkan secara ajaib saya selalu mendapat peringkat lima besar, saya aktif di mading bahkan menjabat menjadi ketua jurnalistik,  semua ekskul saya ikuti termasuk fisika club , saya pada waktu itu mencintai ilmu sains tidak seperti sekarang. Hehehe, bahkan alhamdullilah saya sering disuruh tampil di acara penting kementrian untuk sekedar membacakan beberapa puisi, itu yang membuat saya memang galauis. Saya menghabiskan masa istrirahat dengan melahap hampir semua buku di perpustakaan sekolah, pada masa itu saya benar-benar serius mengkaji psikologi remaja.

Semua ini berakhir ketika negara api menyerang, .. eh salah, lalu lulus lah saya meneruskan sekolah di MAN, , kata mama biar cocok,

Itu saja,

eh sebenernya ini gak baku benget tentang Autobiografi,  saya maunya versi saya sendiri, hehehehe gak ngikutin pelajaran kaidah bahasa Indonesia heheh..