Saya disuruh menulis apa saja, ya apa saya .. terus apa ?

 Obat dari segala obat, manjur di atas manjur bagi penyakit hati apapun adalah ‘rasa syukur’. Cukup kecil saja dosisnya, sudah efektif mengobati hingga ke dalam-dalamnya.

–Tere Lije

Baiklah, saya merasa tulisan ini adalah sebuah peringatan besar untuk saya, oke bagaimana tidak ? hari ini pelajaran Al-Qur’an dan Hadist membahas mengenai BERSYUKUR.

Terlihat sempele memang pembahasanya tapi asli, kalau ikut kelas pelajaran ini ngerasa banget di tampar-tampar sama hadist dan Ayat-ayat cinta dari Al-Qur’an.

Pada hakikatnya praktek bersyukur itu sangat jarang di lakukan, kalau dihitung-hitung mungkin lebih banyak ngeluhnya dalam berbagai kondisi, contoh aja nih ya

Macet ngeluh, pulang kelamaan ngeluh, ongkos angkot naik ngeluh, makanan belum ada ngeluh, kelamaan dikit ngeluh, kotor dikit ngeluh, loading internet ngeluh, ngerjain power point ngeluh, ngerjain logika ngeluh, imam shalat kelamaan ngeluh. Dapet duit dkit ngeluh, sms gak di bales ngeluh, pulsa abis ngeluh, gajin telat ngeluh, sakit dkit ngeluh

 

Masih banyak lagi, sumpah kalau kita di kasih waktu berbulan-bulan buat mikir berapa kali kita ngeluh dalam sehari, jawabanya adalah TAK TERHINGGA.

Ya, pada dasarnya manusia itu di ciptakan dengan sifat TIDAK PUAS, pengen-nya yang enak yang lebih terus ndak pernah puas, selalu ingin yang lebih maju lagi. Tapi kenyataanya apa ? kita lebih banyak jadi PENGELUH dari pada BERSYUKUR.

 

Fabiayyi ‘ala irobbikuma tukadziban…
Nikmat tuhanmu yang mana engkau dustakan??Setelah  hitung-hitung, ayat tersebut ternyata bisa berulang kali terbaca hingga 31 kali banyaknya. Anda bisa mendapatkannya di ayat ke-13, 16, 18, 21, 23, 25, 28, 30, 32, 34, 36, 38, 40, 42, 45, 47, 49, 51, 53, 55, 57, 59, 61, 63, 65, 67, 69, 71, 73, 75, dan 77.
? “ yang artinya maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan ?

Jawabanya mungkin banyak, sedih ya ternyata kita lebih sering ngeluh di banding bersyukur, smentara di luar sana bahkan boleh jadi orang terdekat kita sendiri merasakan hal yang lebih parah dan jauh lebih nestapa dari apa yang kita alami. Kita mungkin ngeluh baik motor macet terus, tapi coba lihat temen kita yang jalan kaki. Padahal rumahanya jauh.

Kita mungkin ngeluh sama sistem pendidikan di kota yang aneh dan nyusahin, tapi coba lihat mereka yang di pelosok , kepengen banget sekolah walau badai menerjang mereka di jalan, caelah lebay..

 

Ya, ya pada intinya cara menghilangi sifat pengeluh dan menajdi oarng yang pandai bersyukur itu simple, SELALU MELIHAT KEBAWAH.

Kita gak bisa , membadningkan hidup kiat dengan kehidupan orang lain, mungkin saat ini kita melihat dia udah oke dan udah enak-enak aja, tapi masa lalunya  tapi perasaannya ? apakah kita tahu ? enggak.

 

Tulisan ini saya tutup dengan Doa :

“Tuhan, terimakasih atas semua kebaikan serta kemudhan yang telah  kau limpahkan kepada hambamu ini, ampunkanlah lisan dan hati kami yang sering mengeluh dan tidak bersykur, serta ya Allah, kedepannya jadikanlah kami orang-orang yang pandai bersyukr atas segala kemudahan dan eksulitan yang kami hadapi dalam situasi apapun“