Ada seseorang yang entah kerasukan apa, mengirimi saya sebuah pesan singkat yang mendadak membuat saya ingin cepat-cepat membuka note book di rumah untuk berbagi sedikit perasaan saya. Seseorang itu mengatakan

“ Mau berhenti nulis, penat “

Saya hanya terdiam membaca pesan yang masuk ke ponsel saya, berbagai analisa mulai muncul di fikiran saya, saya tentu tidak langsung membalas pesan tersebut, saya memutuskan berfikir tukar posisi, barangkali jika saya yang menagalami yang namanya keinginan berhenti menulis itu berarti ada inseiden besar yang sedang saya hadapi. Saya yakin, pesan singkat tersebut tidak semerta-merta meledak begitu saja, pasti ada alasan kuat dan yang menyertainya.

Sayangnya manusia yang mengirimi pesan singkat tersebut cenderung pendiam, saya memangilnya dengan sebutan  Uda… dia tipe orang yang susah untuk cerita apa yang dia alami, bahkan saya sempat berfikir seharusnya uda kursus merangkai kata untuk bicara. Berbeda dengan saya yang suka bercerita dan mengemumakan pendapat saya.

Uda, saya pernah berhenti nulis buku harian, berhenti mengerimkan perahu kertas ke neptunus, saya pernah berada di posisi yang membuat saya terpuruk dan berada di posisi jenuh dan penat, rasanya saya mau menghilang aja ke negara lain. Saya pernah merasakan itu, dan saya yakin setiap penulis mungkin pernah merasakan insiden dalam hidupnya yang membuat dia istirahat untuk menulis. Dan saat ini penyakit itu sedang menimpa uda,

Jujur saya sedih banget waktu uda sms saya mau berhenti nulis, terserah uda itu hanya sms iseng atau sungguhan . Tapi saya sedih, karena saya nggak ngerti uda benar-benar berheenti atau emang Cuma mau istirahat aja ? Tapi saya yakin, hidup uda itu udah gak bisa dipisahkan sama dunia tulis menulis, apalagi sama dunia persajakan. Uda itu berbakat sangat berbakat , uda gak perlu nunjukin uda itu penulis terkenal dengan cara membuat novel atau apa. Dengan uda menulis hal-hal yang baik aja untuk sesama, nulis di blog atau tumblr atau dunia maya, sungguh itu udah cukup.

Selama ini , banyak orang yang suka sama gaya tulisan uda, pemilihan diksi dan tulisan uda itu banyak berfilosofi, uda punya gaya menulis sendiri yang pastinya berbeda sama penulis-penulis lain.

Jujur, saya suka bingung kalau uda ada masalah tapi Cuma ngasih tahu nya singkat ndak mau njelasin yang panjang , biar aku ngerti dan gak salah paham, biar juga aku gak nge-judge uda ini begini atau begitu. Saya hafal, uda beberapa hari yang lalu sms saya , uda bilang saya ini tidak beruntung kenal uda, eh emang nya uda hadiah dari ciki ?

Da, pernah gak uda nyuruh saya untuk stalker habis saya tulisan-tulisan uda ? Gak kan, tapi saya stalker sendiri itu karena tulisan uda punya kekuatan untuk saya baca, tapi coba tulisan saya. Saya berkali-kali maksa dan ngasih tahu uda bahwa saya habis nulis inilah-itulah, saya selama ini maksa uda buat baca, Dari situ saya belajar, pembaca yang tulus pasti akan membaca tampa disuruh. Dan bukan berarti uda gak tulus, hanya saja saya tahu pasti ada alasan lain.

Jujur ya, saya gak suka banget kalau ada orang yang sms merendahkan dirinya, ayolah move up !!

Sekarang gini deh, Uda ..

Gimana saya mau ngerti perasaan uda, atau masalah apa yang uda hadapi kalau uda aja gak mau cerita ? kalau saya punya indera ke enam yang masih berfungsi baik saya pasti gak sebawel ini, mungkin setalah uda baca ini. Uda ngerasa bersalah banyak , terserah. Tapi jujur aku ngomong kaya gini karena  PEDULI sama uda.

Da, teruslah menulis, uda itu Cuma lagi mengalami yang namanya jenuh, cobalah curhat sama blog , coba lah ikut organisasi apa di tempat uda,  bantu-bantu bersih masjid kan lumayan biar gak  jenuh.

Oke, maaf in saya ya , saya gak bermaksud sok tahu sama apa yang sebnarnya uda rasakan, tapi ya beginilah saya, saya itu paling gak bisa ngeliat teman atau orang terdekat saya gak jelas dan ngerasa sendiri.

Sahabat yang baik adalah sahabta yang mampu menampar sahabat nya saat berada d jalur yang menyedihkan

Terseyumlah, Allah mencintaimu lebih dari yang kamu perlu