Berdasarkan hasil tes gaya belajar yang diadakan gratis di sebuah buku Quantum Learning , buku yang saya pinjam dari guru saya, di buku tersebut ada tes gaya belajar, dan setelah melewati serangkaian pertanyaan dan menghitung nilai jawaban, maka hasil menunjukan bahwa saya adalah tipe pemikir Acak Abstrak dan Acak Konkret, Acak Abstak lebih mendominan di diri saya.

Jadi, apakah acak abstarak itu ? kasihan ya, sudah acak ditambah abstrak lagi, buku itu bilang Pemikir acak abstrak mengatur informasi melalui reaksi dan berkpirah di dalam lingkungan tidak teratur dan berorientasi pada orang.

Dunia nyata untuk pelajar acak abstrak adalah dunia perasaan dan emosi, sumpah bener banget , makanya saya namain blog ini ‘perjalanan rasa’  . Katanya orang acak abstak berbakat jadi ahli psikologi, ah masa ? iya kali ya ,, sering jadi tempat curhat sih, terus suka juga mengamati teman-teman yang hatinya terluka, caelahhh..

Orang-orang acak abstrak menyerap ide-ide , informasi dengan pengaturan refleksi. Hah refleksi ? emang nya akupuntur ? iya kali ya, pokonya saya santai banget orang-nya, gak bisa kalau belajar di bawa tegang, contoh kaya belajar : Matematika

Orang-orang acak abstrak berbakat dan unggul dalam melihat gambar bisa jadi gabungan dari gaya belajar visual,

 hahah betul banget saya gak suka buku pelajaran yang gak berwarna warni, males bacanya. Kalau novel gak berwarna gak masalah, kan imajinasi saya bergerak, lah kalau pelajaran ? contoh kaya buku anotomi tubuh, saya sengaja jelajah ke pusat buku dan ketemu yang berwarna, pokonya saya suka benget sama gambar dan warna-warna, sampai-sampai lagi ulangan matematika saja, saya gambar-gambarin kertas soalnya. Gak tahu kenapa, suka benget, apalagi buku Biologi, wah mentep spidol saya sampai habis,

Selanjutnya , nilai acak abstrak saya adalah 43 di urutan ke dua ada nilai Acak Konkret yang bernilai 41, hah Cuma beda  sedikit .. Yang ini masih mending walaupun acak tapi setidaknya konkret, ihihihih

Sayangnya di acak konkret penjelasan ya sedikit sekali, dan yang paling menonjol pikiran saya di acak konkret adalah,

Orang-orang acak konkret lebih menyukai proses dari pada hasil

Bener banget !!! mau tau berapa parahnya saya menyukai proses ?

Begini, saya misalnya besok ulangan atau ujian membuat pemograman , nah seperti biasa saya berusaha mendapatkan nilai yang baik, saya belajar dan terus bertanya kepada teman-teman saya yang ahli dalam logika, saya belajar memecahkan logika , saya coba-coba terus sampai nih notebook teriak-teriak kesakitan karena saya jitakin terus, nah pas di hari ujian nya ternyata saya mendapat nila yang pas-pas san, apa yang terjadi ?

Biasa saja.

Sumpah, kalau teman-teman saya menangis histeris melihat nilai di kelas pemograman ,  saya biasa aja . Saya tahu saya udah belajar, saya tahu saya udah berusaha keras, tapi kalau hasil nya atau nilai nya segini ? ya udah terima aja, berarti itu kita yang salah, bukan Tuhan yang salah.

Dari dulu saya selalu dia ajarkan berserah diri menerima, semua itu yang penting proses, apakah kita sungguh-sungguh dan mencintai proses tersebut, bukan padda hasil, kenapa sih di abad 21 ini orang-orang bangga bener jadi lulusan yang nilai –nya cakep di selembar kertas bernama ijazah . Apa sih hebatnya ? oke keren buat orang tua bangga, tapi kalau proses nya dari hasil gak belajar, dari hasil nyontek ?

Pada kenyataanya, kalau proses itu kita lakukan dengan baik dan jujur maka kesuksesan aan datang sendiri, tidak apa terlambat . Toh kita akan benar-benar menguasai keahlian tersebut,

“ lebih baik gagal seribu kali, tapi  kemudian mengerti sampai mati. Dari pada mengerti satu kali tapi tidak mengerti sampai mati “

Oke itu aja, salam perjalanan rasa dari pemikir acak .. hihihiww